Senin, 27 September 2010

manajemen proyek & manajemen resiko

- Manajemen proyek adalah cara mengorganisir dan mengelola sumber penghasilan yang penting untuk menyelesaikan proyek.

Hal pertama yang harus dianggap sebagai manajemen proyek adalah bahwa proyek ini diantarkan dengan batasan yang ada. Hal kedua adalah kemungkinan terbaik distribusi sumber daya. Manajemen proyek adalah seni mengontrol baik hal selama proyek, dari sejak dimulai sampai selesai.

Konsep Manajemen Proyek menyangkut teknik yang dipakai untuk menghitung biaya dan kebutuhan sumber daya serta membangun rencana proyek yang efektif.

SPEKTRUM MANAJEMEN
Manajemen proyek perangkat lunak yang efektif berfokus pada tiga P yaitu people (manusia), problem (masalah), dan process (proses). Urutannya tidak dapat berubah.

Ø Manusia
Faktor manusia sangat penting karena Software Engineering Institute telah mengembangkan sebuah model kematangan kemampuan manajemen manusia (PM-CMM) “untuk mempertinggi kesiapan organisasi perangkat lunak untuk mengerjakan aplikasi yang semakin kompleks dengan membantu menarik, menumbuhkan, memotivasi, menyebarkan, dan memelihara bakat yang dibutuhkan untuk mengembangkan kemampuan perkembangan perangkat lunak mereka”[CUR94].
Model kematangan manajemen manusia membatasi area praktik berikut kunci bagi masyarakat perangkat lunak : rekruitmen, seleksi, manajemen unjuk kerja, pelatihan, kompensasi, perkembangan karir, desain kerja dan organisasi, serta perkembangan tim/kultur. Organisasi yang mencapai tingkat kematangan yang tinggi didalam area manajemen manusia memiliki kemiripan yang lebih tinggi dari implementasi praktik rekayasa perangkat lunak yang efektif.
Dari wakil presiden teknik senior sampai pelaksana yang paling rendah dengan penuh kepastian mempertimbangkan faktor manusia. Para manajer berpendapat bahwa manusia merupakan hal yang utama tetapi tindakan mereka kadang-kadang tidak sesuai dengan perkataan mereka.

Ø Masalah
Pada awal proyek perangkat lunak diperlukan perkiraan kuantitatif dan rencana organisasi tetapi informasi yang solid tidak dapat diperoleh. Analisis yang mendetail tentang kebutuhan perangkat lunak akan memberikan informasi yang memadai untuk suatu perhitungan yang mungkin dapat memakan waktu berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan.
Beberapa aspek penting antara lain ruang lingkup dan dekomposisi masalah.

Ø Proses
Inti masalah disini adalah bagaimana memilih model proses yang sesuai bagi perangkat lunak yang akan direkayasa oleh sebuah tim proyek.
Beberapa aspek dalam proses antara lain
- Menggabungkan Masalah dan Proses
Perencanaan proyek dimulai dengan menggabungkan masalah dan proses. Setiap fungsi akan direkayasa oleh tim perangkat lunak harus melampaui sejumlah aktivitas kerangka kerja yang sudah ditentukan.
Sekumpulan aktifitas yang dilakukan untuk membuat perangkat lunak :
§ Komunikasi pelanggan, untuk membangun komunikasi yang efektif diantara pengembang dan pelanggan.
§ Perencanaan, untuk menentukan sumber-sumber daya, ketepatan waktu, dan informasi proyek lain.
§ Analisa risiko, untuk memperkirakan risiko-risiko manajemen dan teknis.
§ Rekayasa, untuk membangun satu perwakilan aplikasi atau lebih.
§ Konstruksi dan rilis, untuk membangun, menguji, memasang, dan memberikan dukungan kepada pemakai(dokumentasi).
§ Evaluasi pelanggan, untuk memperoleh umpan balik pelanggan dan hasil evaluasi.

- Manajemen Resiko adalah suatu pendekatan terstruktur/metodologi dalam mengelola ketidakpastian yang berkaitan dengan ancaman; suatu rangkaian aktivitas manusia termasuk: Penilaian risiko, pengembangan strategi untuk mengelolanya dan mitigasi risiko dengan menggunakan pemberdayaan/pengelolaan sumberdaya. Strategi yang dapat diambil antara lain adalah memindahkan risiko kepada pihak lain, menghindari risiko, mengurangi efek negatif risiko, dan menampung sebagian atau semua konsekuensi risiko tertentu. Manajemen risiko tradisional terfokus pada risiko-risiko yang timbul oleh penyebab fisik atau legal (seperti bencana alam atau kebakaran, kematian, serta tuntutan hukum. Manajemen risiko keuangan, di sisi lain, terfokus pada risiko yang dapat dikelola dengan menggunakan instrumen-instrumen keuangan.

Sasaran dari pelaksanaan manajemen risiko adalah untuk mengurangi risiko yang berbeda-beda yang berkaitan dengan bidang yang telah dipilih pada tingkat yang dapat diterima oleh masyarakat. Hal ini dapat berupa berbagai jenis ancaman yang disebabkan oleh lingkungan, teknologi, manusia, organisasi dan politik. Di sisi lain pelaksanaan risk manajemen melibatkan segala cara yang tersedia bagi manusia, khususnya, bagi entitas manajemen risiko (manusia, staff, dan organisasi).

Dalam teknik resiko yang harus dihindari adalah kesalahan dalam perhitungan,teknis kerja,dan masih banyak lagi..


SUMBER :

www.wikipedia.com

http://rpl07.wordpress.com/2007/06/20/konsep-manajemen-proyek-oleh-rangga-5105-100-131/

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More